Jokowi Belum Tentukan Pengganti Komjen Buwas - BUSER-NEWS | Berani Demi Tegaknya Hukum & Keadilan

Hot

Post Top Ad

Tuesday, February 27, 2018

Jokowi Belum Tentukan Pengganti Komjen Buwas



BUSER-NEWS.COM-JAKARTA | Presiden Jokowi hingga kini belum menentukan pengganti Komjen Budi Waseso sebagai Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN). Padahal, Budi Waseso atau Buwas telah menginjak usia 58 tahun dan memasuki masa pensiun sebagai anggota Polri.

"Belum," singkat Jokowi di kompleks Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Senin, 26 Februari 2018. 

Jokowi enggan mengungkapkan lebih jauh mengenai sosok jenderal polisi yang akan menggantikan Buwas sebagai orang nomor satu di BNN.

Sebelumnya, Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto memastikan, pihaknya telah memiliki nama-nama yang bakal diajukan ke Presiden Joko Widodo sebagai pengganti Buwas di Badan Narkotika Nasional. Hanya saja, Setyo mengaku belum mendapatkan bocoran.

"Saya belum dapat info dari Asisten Bidang SDM Kapolri. Pasti ada penggantinya, tapi kan saya belum tahu siapa namanya," ujar Setyo saat ditemui di Mapolda Metro Jaya, Senin 12 Februari 2018.

Yang pasti, Polri telah memiliki kriteria untuk menduduki kursi pucuk pimpinan BNN. Paling tidak, calon Kepala BNN merupakan jenderal bintang dua aktif dan memiliki latar belakang reserse. Kandidat juga harus berpengalaman menangani kasus narkoba.

"Biasanya nanti dikirim tiga nama, tapi ada TPA (tim penentu akhir) di tingkat kepresidenan," ucap Setyo.

Sementara, pengamat kepolisian dari Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane menyebut tiga nama perwira tinggi Polri yang potensial mengganti posisi Buwas di BNN. Ketiganya yakni Kabareskrim Polri Komjen Ari Dono Sukmanto, Asisten Bidang Operasi Kapolri Irjen Mochamad Iriawan, dan Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari.

"Yang paling senior dari ketiganya adalah M Iriawan. Tapi dia (diwacanakan) dicalonkan sebagai Penjabat Gubernur Jabar. Sehingga peluangnya semakin kecil," ucap Jokowi.

Neta menuturkan, dalam hal penempatan posisi strategis, banyak faktor yang dijadikan pertimbangan. Antara lain, lanjut dia, mempertimbangkan senioritas, rekomendasi atasan, dan asal gerbongnya. "Dari senioritas ini tinggal Ari Dono yang ada. Sepertinya Ari Dono yang akan menjadi calon kuat pengganti Buwas," ucap dia. (bsr)



sumber : liputan6

Post Top Ad

Your Ad Spot